JKT48 Base Camp
Selamat Datang ada baiknya anda Login terlebih dahulu untuk bergabung dengan kami dan bisa menggunakan fasilitas di Forum ini dengan para Fans lainnya.

Sebaiknya baca dulu Cara Menggunakan Forum dan Manfaatnya klik libk ini http://jkt48base.forum6.info/t10-cara-menggunakan-forum
JKT48 Base Camp

Ini adalah Forum Base Campnya para Fans JKT48, tempat berbagi ilmu seputar JKT48 dan juga tempat share sesama fans untuk lebih mengenal Idolnya.

Latest topics
» Ayo Ramaikan Forum JKT48base Dengan Tampilan baru lihat infonya
Mon Jun 17, 2013 10:54 pm by pheermun

» JKT48 SENBATSU EVENT
Mon Jun 10, 2013 10:17 pm by ariefdwiry

» Hastag Ultah Member JKT48
Thu May 23, 2013 4:03 pm by ariefdwiry

» Pendapat Akicha tentang JKT48
Sun May 12, 2013 4:48 pm by ariefdwiry

» Rekomendasi Film/Dorama/Anime 48family
Sat May 11, 2013 1:47 am by ariefdwiry

» Jikoshoukai JKT48 (generasi 1)
Thu May 09, 2013 7:47 pm by Admin

» Jikoshoukai JKT48 (generasi 2)
Thu May 09, 2013 7:39 pm by Admin

» Nama Fans Member JKT 48 ( 1st Generation )
Sun Apr 28, 2013 8:50 pm by Aji P

» Foto dari Google + Cindy gulla
Fri Apr 26, 2013 10:56 pm by ariefdwiry

Login

Lupa password?



User Yang Sedang Online
Total 1 user online :: 0 Terdaftar, 0 Tersembunyi dan 1 Tamu

Tidak ada

[ View the whole list ]


User online terbanyak adalah 29 pada Mon Apr 22, 2013 5:22 pm

You are not connected. Please login or register

JKT48 NOVEL #3 Season I (Introduction)

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down  Message [Halaman 1 dari 1]

1 JKT48 NOVEL #3 Season I (Introduction) on Thu Apr 25, 2013 5:23 pm

Admin


Admin
Admin
Novel by:Chikafusa Chikanatsu
Sumber :JKT48 NOVEL
Ini merupakan Cerita Fiktif

Keesokan paginya ditengah kota. Penuh dengan kerumunan orang orang yang sedang berbelanja. Toko toko berjejeran rapih. Diantara toko toko mewah terseliplah sebuah restoran bubur sederhana yang saat itu masih tutup.

Jika kita amati kedalam restoran, maka yang terlintas di pikiran kita adalah keluarga bahagia nan ceria. Jessica Vania atau sebut saja Jeje, wanita yang baru duduk di kelas satu SMA ini sedang menikmati sarapan paginya bersama kedua orang tuanya dan juga adiknya. Di meja makan penuh dengan makanan makanan mewah. seperti sedang ada pesta saat itu. Tentu suasana seperti ini jarang sekali dialami oleh keluarga Jeje. Bagaimana bisa suasana itu tercipta? Tentu keluarga sederhana seperti mereka tidak akan memboroskan keuangannya begitu saja dengan membeli makanan makanan mahal. Kedua orang tuanya yang baru saja pulang mengunjungi neneknya lah yang membawakan rezeki seperti itu.

Semuanya mengunyah dengan sangat lahap, terutama Jeje. Tiba tiba Ayahnya menambahkan makanan ketempat piring Jeje.

''Makanlah yang banyak. Cobalah yang satu ini.'' Ucap Ayah.
''Ayah, yang ini saja belum habis sudah ditambah lagi.''
''Coba saja dulu makanan itu. Kapan lagi kamu bisa mencobanya. Kesempatan jarang sekali terjadi.''

Dengan wajah polos Jeje berkomentar. ''Ini mie rebus atau mie goreng?''
''Kakak, itu kan spageti.'' potong adiknya.
''Spageti? Seperti mie.'' Jeje meneruskan.

Seumur hidup Jeje, Jeje tidak pernah mencoba yang namanya mencicipi masakan luar. Tapi, rasanya memang keterlaluan kalau sampai tidak mengenal sedikitpun tentang makanan itu. Bila seseorang mengenal Jeje sangat lama, pasti orang itu akan berkata. 'Wajar kalau dia tidak mengetahuinya, saat dipagi hari ia sekolah hingga siang, dan setelah itu dia bekerja seharian menjaga restoran bubur Ayahnya. Yang namanya bergaul tidak pernah Jeje lakukan'.
Jeje memang bisa dibilang anak yang sangat penurut dengan orang tuanya. Orang tuanya memang bisa dibilang sukses mendidik Jeje hingga sekarang. Sampai sampai yang namanya berlibur bersama teman temanya pun jarang sekali Jeje lakukan. Yang Jeje lakukan hanya membantu kedua orang tuanya.

''Jeje, bagaimana bisa kamu kalah sama adikmu yang masih sangat kecil itu.'' Ejek Ayah sambil tertawa.
Jeje menengok ke arah adiknya. ''Hei, bagaimana kamu bisa tau? Hidupmu itu baru delapan tahun, sedangkan aku lima belas tahun saja gak tau.''
''Aku kan pernah mencobanya dirumah temanku.'' jawab adiknya.
''Sudah, sudah. Makan saja apa yang ada dimeja sekarang. Tidak penting juga seseorang harus mengetahui masakan nya.'' Seru Ibu.

Kemudian Jeje mencoba spageti tersebut lalu memuntahkannya.
''Ini gak enak. Perutku langsung mual memakan ini.''
Ayah sedikit tertawa. ''Mungkin kamu itu belum terbiasa. Sudah paksakan saja.''
Jeje mencobanya kembali. Memuntahkannya lagi. Tidak enak rasanya. Kemudian Jeje memandang adik dan Ayahnya yang memakan spageti itu dengan sangat lahap. Jeje semakin penasaran kenapa spageti itu begitu lezat dimata mereka. Jeje mencoba mencicipinya lagi, dan lagi lagi memuntahkannya.

''Aku gak suka. Lebih baik aku makan ayam goreng saja.''
Mendengar ucapan Jeje itu membuat Ayah dan adiknya memandang spageti Milik Jeje dengan tatapan memangsa.

''Kalau begitu untuk ayah saja.''
''Aku juga mau.'' sela adiknya.
''oh, ternyata anakku ini suka sekali, ya? Iya, ayo kita makan bersama sama.''
''Kenapa makanan ini menjadi sangat populer disini.'' Protes Jeje.

Diluar restoran, sudah terparkir sebuah mobil sedan mewah berwarna merah mencolok milik seorang wanita remaja bernama Cleopatra. Umurnya kira kira masih tujuh belas tahunan dan baru saja lulus dari SMA. Wanita yang bisa dibilang kaya raya ini tidak sendirian. Cleo ditemani dua orang temanya, Sonya dan juga Shania. Mereka bertiga merupakan teman satu komplek perumahan yang sama. Cleo memang berbeda umur dengan Sonya, Jeje dan juga Shania. Mereka bertiga masih duduk dikelas satu SMA sedangkan Cleo baru saja lulus. Sekilas memang kita bertanya tanya, untuk apa mereka bertiga berkunjung ke kediaman Jeje pagi pagi sekali. Apalagi Sonya dan Shania, Apakah mereka berdua tidak sekolah?

Mereka bertiga berkumpul didepan restoran. Cleo memandang heran restoran.
''Apa benar ini rumah Jeje? Jadi, orang tua mereka membuka restoran, ya?''
Sonya menggangguk. Sonya tahu betul bahwa itu adalah kediaman Jeje. Sebagai teman satu kelas, Sonya dan Shania pernah diajak Jeje untuk mampir mencoba bubur buatan orang tuanya itu. Sedangkan Cleo baru saja mengenal Jeje, itu juga karena Sonya mengenalkan Jeje padanya karena Jeje mempunyai bakat menari.

''Rasa bubur disini sangat enak. Aku pernah diajak Jeje kemari bersama Shania. Iya kan, Shania?'' Tambah Sonya.
Shania hanya menggangguk. Setelah mendengar ucapan Sonya, Cleo memandang Sonya serius campur jengkel.
''Apa kita kemari hanya ingin mencoba buburnya?''
Sonya cengar cengir. ''Kalau kakak gak keberatan aku mau saja.''
''Jangan main main!'' bentak Cleo pada Sonya.
''Aku sedang serius. Sudah berkali kali temanmu ini gak hadir dalam latihan.'' Kesal Cleo.

Sonya menunduk takut. Sebagai yang tertua dan juga bisa dibilang pemimpin, mau gak mau Sonya serta Shania harus patuh terhadapnya jika ingin rencananya baik baik saja.
Kemudian Cleo berjalan masuk kedalam restoran untuk bertemu dengan Jeje.

Sonya jengkel sambil memandang Cleo dari kejauhan. ''Dia galak sekali. Apa aku sanggup bersamanya. Bisa bisa penyakit jantung bisa tumbuh di tubuh ku ini.''
Sonya memandang heran Shania. Sikapnya hari ini begitu pendiam. Tidak seperti biasanya. Wajahnya juga murung.

Didalam restoran. Cleo memanggil manggil nama Jeje. Tidak lama kemudian Jeje muncul dengan wajah terkejut.
''Kakak, Cleo.''
''Ternyata benar ini rumahmu. Aku hanya ingin memastikan, apakah hari ini kamu bisa ikut latihan?'' tegas Cleo.
Jeje menunduk lesu. Lagi lagi Jeje tidak sanggup memenuhi permintaan Cleo. Karena saat itu Jeje harus bersekolah. Jeje tidak mau kalau dirinya sampai tidak datang ke sekolah cuma gara gara latihan menari walau sehari pun. Lagipula, jika orang tuanya mendengar juga pasti tidak akan diperbolehkan.

Cleo sudah menduganya. ''Jadi, hari ini juga kamu gak bisa?''
Jeje menggangguk. Dalam hati merasa bersalah dan tidak enak hati. Walau jengkel dan kesal, Cleo tetap tidak ingin menampakkan isi hatinya saat itu.

''Kalau bukan karena Sonya dan Shania, aku gak akan melakukan sampai sejauh ini. Teman teman mu sudah sangat mendukungmu. Sampai sampai mereka berdua rela meminta izin tidak masuk sekolah karena latihan. Tapi, ini sudah yang ketiga kalinya. Apa kamu gak kasihan dengan temanmu itu?'' ucap Cleo santai.
''Aku gak mengharapkan itu. Aku sudah pernah bilang bahwa aku gak tertarik dengan audisi itu. Jadi, itu bukan sepenuhnya salahku. Sekali lagi sampaikan maafku pada Sonya dan Shania.'' bela Jeje.

Cleo hanya terdiam. Tidak berkata apa apa. Wajahnya terpancar rasa kekecewaan. Cleo segera mengakhiri percakapan mereka dan berjalan keluar restoran. Kemudian Cleo menghampiri Sonya dan Shania didepan. Begitu melihat Cleo yang muncul tanpa Jeje, membuat Shania merasa sangat kecewa berat, sangat kesal dan wajahnya menjadi murung.
''Mana Jeje? Jangan bilang kalau dia gak ikut lagi?'' tanya Sonya.
Cleo hanya bisa menggangguk pasrah.
''Kita tunda lagi latihanya sampai kita dapat pengganti yang benar benar bertanggung jawab.'' sindir Cleo.
Shania kesal. '' apa? Masa ditunda lagi. Emangnya kita gak bisa latihan hanya bertiga saja?'' protes Shania.
''Bisa berempat saja seharusnya kita bersyukur. Pelatih kita gak mau membuang buang energi hanya untuk mengajarkan tiga orang murid saja. Minimal dia bilang harus sepuluh orang. Tapi setelah ku bujuk bujuk dan akhirnya mentok di angka empat saja.'' jawab Cleo.
''Kalau begitu solusi untuk situasi kayak gini kita harus cari orang untuk menggantikan posisi Jeje. benar, kan?'' ucap Sonya.
Mendengar solusi Sonya tersebut membuat Shania tambah kesal. Shania menentang keras solusi Sonya tersebut.

Shania merupakan sahabat yang sangat dekat dengan Jeje. Shania tahu betul apa yang dipikirkan oleh Jeje. Saat mereka bersama dikelas saat sedang waktunya istirahat, mereka selalu bersama sama, menceritakan impian dan cita cita satu sama lain. Shania mengingat semua itu.

Shania menggelengkan kepalanya. ''Aku gak setuju. Aku masih menginginkan Jeje ada di kelompok kita. Aku gak mau ada orang lain yang menggantikan dia.''
''Berarti sudah jelas, kan? Gak ada Jeje, latihan pun terpaksa kita tunda. Dan ada satu hal penting lagi yang ingin aku ucapkan sama kamu, kalau kamu gak berhasil membawa Jeje besok, terpaksa akan aku cari penggantinya.'' Tegas Cleo pada Shania.

Suasana menjadi sangat serius. Perbedaan pendapat diantara mereka membuat suasana semakin kacau, tidak terkendali.
''Lagipula, hari ini adalah hari yang ketiga kalian izin dari sekolah. Mau beralasan apalagi? Aku rasa orang tua kalian juga gak akan setuju jika kalian meminta izin lagi. Pikirkan itu baik baik. Bukannya aku gak mau membela Jeje, tapi situasilah yang telah merubah keputusanku.'' Cleo memperjelas.

Shania menjadi serba salah. Dikepalkan kedua tangannya itu. Wajahnya tampak murung. Kemudian Shania berjalan menuju mobil Cleo, menutup pintu mobil dengan keras.

Sonya memandang kasihan pada Shania. ''Aku jadi kasihan. Padahal dia yang paling bersemangat di kelompok ini. Bahkan dia menulis surat izin sendiri untuk sekolahnya.''
''Aku juga tau. Tapi mau bagaimana lagi. Ayo kita kembali dulu ke base. Disana kita akan cari solusi dan memikirkan matang matang tentang kedepannya.''
''Siap ketua!'' teriak Sonya.
''Ah kamu, gak usah pake teriak juga kali. Kupingku sakit mendengarnya.''
Sonya sedikit tertawa. ''Hehe, maaf, kak.''

***

Jam sudah menunjukkan pukul tujuh tepat. Dikamar, Melody masih saja tertidur lelap. Setelah kemarin seharian beraktifitas membuatnya cukup lelah. Padahal, kan masuk sekolahnya adalah pukul tujuh lewat dua puluh menit. Walaupun terbangun saat ini juga percuma saja. Melody tetap akan terlambat.

Hari ini aku harus ke sekolah.
Kegiatan hari ini pasti banyak sekali.
Sekarang jam berapa?
Biarlah, terlambat beberapa menit juga tidak apa apa.

Melody mengigau.
Kemudian terdengar suara panggilan dari kejauhan.

Siapa itu?
Kenapa dia menyebut nama ku terus?
Apa aku sudah berbuat salah?

''Kakak! Kakak!
Ayo bangun! Sudah jam tujuh.'' teriak Frieska.

Melody membukakan kedua matanya. Yang dipandangnya pertama kali adalah wajah Frieska yang tepat berada dihadapan. Melody memandang Frieska yang sudah berpakaian seragam SMA rapih, cantik, wangi dan bersih. Frieska baru saja duduk dikelas satu SMA. Walau mereka sama sama SMA, tetapi sekolah mereka berbeda. Melihat penampilan Frieska yang serba rapih, Melody segera bangkit dari tempat tidurnya. Ekspresinya seperti pada saat akan dibagikan surat kelulusan. Sangat panik. Melody menoleh ke arah ventilasi jendela kamarnya. Sinar matahari begitu terik masuk menerangi kamarnya.
Melody mengambil ponsel yang tergeletak di kasurnya. ''Jam berapa sekarang?'' panik Melody.
''Kakak sendiri yang bilang padaku gak boleh telat. Tapi...'' ledek Frieska.
Rasa panik Melody semakin menjadi jadi setelah melihat jam di ponselnya. Mendengar ejekan adiknya, Melo langsung menatap dekat Frieska. ''Umur yang lebih tua pantas memberi nasehat atau arahan pada yang lebih muda.'' balas Melody.

Melody berlari menuju kamar mandi. Frieska keheranan, apakah kakaknya jengkel dengan ledekannya itu atau kakaknya balik meledek padanya? Karena yang dilihat saat itu hanya ekspresi panik saja.

''Lebih tepatnya yang tua itu pasti lebih berkuasa dan menyuruh ini itu seenaknya.'' Jengkel Frieska dengan nada keras.
Melody yang masih tidak jauh dari kamarnya mendengar ucapan Frieska.
''Aku dengar itu. Sebaiknya jangan membicarakanku dibelakang.'' sindir Melo sambil berteriak.
Frieska yang mendengar tentu menjadi panik. Takut takut jika sampai Melo marah, Frieska tidak dapat meminjam peralatan kosmetiknya.

Lima belas menit kemudian. Tubuh sudah menjadi segar dan wangi setelah mandi. Pakaian seragam sudah terpasang di tubuhnya. Melody mempercantik dirinya di cermin kamarnya. Mengikat rambutnya, memakai bedak dan juga minyak wangi. Semua dilakukan dengan terburu buru. Setelah puas merias diri, Melo berlari ke ruang makan untuk pamitan dengan orang tuanya. Melody menghampiri Ibunya yang sedang sarapan.
''Bu, aku berangkat dulu. Aku udah telat ke sekolah, nih''
''Sarapan dulu, nanti disekolah kamu bisa kelaparan. Bagaimana pelajaran bisa diserap kalau kamu lapar.''

Mendengar kata sarapan, Melo segera menoleh ke arah meja makan. Terdapat begitu banyak makanan menumpuk dimeja. Melo binggung darimana semua makanan lezat itu datang. Rasanya tidak mungkin kalau ibu yang membuat semuanya.

''Banyak sekali makanannya. Darimana, Bu?'' kagum Melody.
''Tetangga kita ada yang sedang merayakan pernikahan anaknya. Kemarin Ibu membantu menyiapkan hidangannya. Alhamdullilah, masih ada lebihnya dan diberikan pada Ibu.''

Saat itu Melo memang sangat lapar dan ingin sekali menyantap makanannya. Tapi karena waktu yang tidak memadai dan juga rasa cemas membuatnya terpaksa mengalah untuk tidak sarapan. Takut takut tidak akan bisa masuk ke dalam sekolah.

''Bu, aku berangkat dulu saja. Nanti sepulang sekolah pasti akan aku habiskan semuanya.'' gurau Melo.
''Kamu ini, sarapan dulu baru berangkat. Nanti Ibu akan kasih uang ongkos bakal naik ojek agar kamu gak terlambat.''
''Gak usah, bu. Aku masih ada sisa uang kemarin, kok. Aku gak apa apa. Kalau aku telat aku gak bisa masuk. Aku berangkat dulu ya, Bu.''
Melo segera berpamitan dengan Ibunya.

***
Diruang santai sebuah gedung talent menjelang siang. Gedung talent merupakan sebuah sekolah vocal serta dance bagi pemula yang ingin belajar. Bangunan gedungnya cukup besar, indah serta mewah. Hanya orang orang yang berpendapatan tinggi saja yang ada didalamya. Tentu bagi Sonya dan juga Shania tidak akan bisa masuk begitu saja di gedung itu. Karena keluarga mereka hanyalah keluarga yang biasa biasa saja. Cleo lah yang sudah memasukkan mereka di sekolah itu sekaligus membiayainya agar Cleo tidak sendirian di sekolah talent tersebut dan akhirnya saling mendapat keuntungan satu sama lain. Cleo mendapat teman berbicara, sedangkan Sonya dan Shania mendapat pengalaman dan juga pelajaran di sekolah itu.

Cleo duduk termenung di sofa sambil memeluk bantal sofa, disebelahnya Sonya sedang asik bermain game diponselnya. Sementara itu, Shania tidur tiduran dilantai yang hanya berlapis karpet saja sambil memeluk boneka kesayangannya dengan wajah murung.
''Baru awal awal saja udah kayak gini.'' gerutu Shania.
Mendengar ucapan Shania yang tiba tiba, Sonya dan Cleo saling menatap, diangkatnya kedua bahu Sonya. Mereka bertiga saat itu sedang menunggu kedatangan pelatihnya. Pintu ruangan terbuka, pelatih mereka datang. Sebut saja mba Fani, usianya juga masih dibilang muda. Cleo segera beranjak dari sofa. Menatap mba Fani dengan rasa gugup.

''Gimana? Apa kalian sudah siap?'' seru mba Fani.
Cleo menunduk kecewa. ''Bu, apa bisa kita tunda lagi latihannya?''
Mendengar itu, mba Fani segera melihat sekeliling, lagi lagi kurang satu orang. Mba Fani kesal.
''Jadi, temanmu itu gak hadir lagi?''
Cleo hanya menunduk terdiam. Sedangkan Shania tetap berbaring dilantai, sengaja tidak menghiraukan apa apa.

''Kamu sebagai pemimpin seharusnya menangani atau mencari solusi secepatnya. Kenapa masih terulang lagi?''
Sonya beranjak dari sofa dan menatap mba Fani. ''lalu, apa yang harus kita lakukan sekarang, mba?''
''Saya akan memberikan dua pilihan, Jeje dikeluarkan atau kalian tetap mempertahankannya sambil menunggu lima bulan lagi untuk saya latih. Saya juga bukan hanya melatih kalian, saya sudah sangat sibuk melatih anak anak yang lain. Gak seperti kalian yang selalu gak disiplin. Pikirkan itu baik baik.'' ucap tegas Mba Fani.

Mba Fani segera meninggalkan ruangan.
Sonya kaget. ''Lima bulan? Lama banget. Apa yang akan kamu lakukan, Cleo?''
''Aku juga pusing. Lakukan ini salah, itu salah. Sebenarnya aku juga gak tega mengeluarkan Jeje.''
''Pelatih membuat keputusan yang sulit sekali.'' ucap Sonya lemas.

***
Diruang kelas yang ramai Jeje memandang tempat duduk Sonya dan Shania yang kosong. Ini sudah yang ketiga kalinya mereka tidak hadir di sekolah. Jeje termenung memikirkan semua ucapan Cleo saat pagi itu. Dipikirkannya terus dan akhirnya timbul rasa bimbang dalam dirinya. Jeje menjadi kangen dengan hadirnya Shania disisinya. Apalagi sekarang sudah saatnya istirahat. Biasanya mereka selalu bersama sama. Disitu Jeje merasa bosan, sendirian dan tidak ada teman yang cocok untuk dijadikan teman ngobrol. Wajahnya berubah memancarkan senyuman setelah mengingat semua gurauan Shania serta Sonya yang mereka lakukan bersama. Padahal baru tiga hari saja mereka tidak bertemu, tapi rasa rindu begitu kuat. Ditatapnya kembali bangku yang kosong milik Shania dan Sonya.

Jeje menghampiri bangku yang kosong itu kemudian di dudukinnya. Mejanya begitu penuh debu, terlihat sebuah kata kata yang tertulis dimeja yang berbunyi,
'Sanju, Panda dan Jeje akan tetap bersama sama, walau salah satu dari mereka berada sangat jauh, tetapi hati ini akan selalu memikirkannya.'

Jeje melanjutkan membaca tulisan tulisan dimeja dan menemukan kata yang membuatnya tertawa milik tulisan Sonya. 'Panda itu sangat cantik, kenapa bisa cantik? Orang kamu sendiri yang membacanya dan bilang aku cantik.hahaha, peace'
Kemudian Jeje mengambil tisu dari dalam sakunya, lalu membersihkan debu debu yang menempel dimeja Sonya dan Shania.

***

Di apartemen yang sejuk Dhike duduk berhadapan dengan Nabilah. Mereka berdua saja. Suasananya begitu tenang dan sangat cocok untuk berbincang bincang. Dimeja juga terdapat makanan snack dan kue kue kering. Semuanya Ayu persembahkan hanya untuk Dhike yang dia anggap seperti keluarganya sendiri. Dhike masih belum sembuh dari demamnya dan wajahnya masih pucat.

''Sebenarnya ada apa? Ini kan bukan suasana lebaran. Kenapa kamu membawa makanan sampai sebanyak ini, makasih, ya. Kamu memang adik yang manis dan penuh perhatian.'' puji Dhike.
Muka ayu memerah, jarang jarang Dhike mengucapkan kata kata emas untuk dirinya. Walau hanya berupa kata kata, itu sangat cukup membuat ayu merasa gembira.
Ayu tersenyum. ''Gak apa apa. Kakak kan lagi sakit. Lagipula gak banyak juga makanan disini. jadi, aku belikan saja ini semua.''
''maaf ya soal kemarin...''
''Oh gak apa apa. Aku ngerti, kok. Justru akulah yang harus minta maaf karena telah mengganggu kakak saat kakak ingin sendirian.'' potong Ayu.
''Kamu ini, aku jadi khawatir sama kamu. Kamu itu terlalu baik, penuh perhatian dan juga sangat cantik di umurmu yang masih sangat muda ini. Tubuh Kamu itu terlalu berharga bagi seorang pria yang bahkan pria baik pun. Bisa bisa kamu malah diperalatnya. Kalau ada yang jahat padamu panggil saja aku.'' gurau Dhike.

Lagi lagi muka ayu memerah mendengarnya, entah itu gombalan atau sungguhan Ayu tetap senang. Ayu tersenyum malu mendengar ucapan Dhike.
''Oya, apa teman kakak akan datang hari ini?'' tanya Ayu penasaran.
''hmm... Aku juga gak tau. Tapi kayaknya sih datang. Apalagi yang namanya Melo itu.'' tebak Dhike.
''Dia sama perhatiannya dengan mu terhadap ku, mereka adalah teman teman yang sangat berharga bagiku, termasuk juga kamu.'' tambah Dhike.
''Oh, begitu...''
''memangnya Kenapa?'' tanya Dhike heran.
''Ah, gak apa apa. Cuma ingin tau saja.'' Ayu tak mau menceritakan bahwa ia bersyukur karena akan ada teman yang sama perhatiannya dengan Dhike seperti Melody yang baru saja dikenalnya. Ayu sangat yakin Bahwa ada rasa ketulusan didalam diri Melo sehingga Ayu ingin lebih dekat lagi dengan Melody.

Disebelah televisi terdapat sebuah boneka kelinci yang sangat cantik. Dhike bingung, sejak kapan Dhike punya boneka seperti itu dan darimana asalnya. Dhike akhirnya mengingat bahwa boneka itu seperti boneka yang kemarin Ayu tunjukan. Dhike menebak nebak, apakah sebenarnya boneka yang Ayu tunjukan itu adalah tenyata untuk dirinya? Kalau itu benar, tentu Dhike akan merasa sangat bersalah. Dhike sudah bersikap tidak peduli saat itu, padahal Ayu hanya ingin memberi kejutan dengan memberikannya boneka itu.

Dhike memandang Ayu sejenak. Kemudian timbul rasa yang amat kasihan. Kehidupannya tidak beda jauh dari kehidupan Dhike yang penuh dengan kehampaan. Apalagi Dhike sangat benar benar paham akan kehidupannya Ayu dimasa lalu. Saat itu Ayu masih sangat kecil dan merasakan bagaimana pahitnya kehidupan yang dialaminya. Mata Dhike tampak berkaca kaca. Sejenak Dhike tertegun. Mengganggapnya seperti adiknya adalah hal yang tepat bagi Dhike.

''Kakak, ada apa?'' Ayu melihat Dhike yang tampak berkaca kaca memandanginya.
''Ah, gak apa apa. Apa kamu udah makan siang?'' Dhike tidak mau mengatakan isi hatinya. Sangking merasa bersalahnya Dhike tidak berani membicarakan boneka kelinci pemberian Ayu itu.
''Belum, kita makan siang bareng bareng yuk, kak. Rasanya udah lama kita gak makan bersama.''

Lima detik belum berlalu bel apartemen sudah berbunyi. Ayu berjalan membukakan pintu. Diluar Melo dan Ve sudah markir lengkap dengan bungkusan makan siang yang Melo dan Ve bawa.
Ve dan Melo berseru bersama dengan nada keras. ''Halooo!''
Ayu tersenyum senang. ''Hai, kakak. Ayo masuk!''

Mereka berdua masuk dan langsung menyapa Dhike yang sedang duduk di sofa.
''Halo, Ikey ku. Apa kabar?'' seru Ve.
''Hai, Ve, Melo!''
Ve mengamati wajah Dhike dari dekat. ''Wah, kelihatannya kamu udah segar bugar. Awas ya kalau besok kamu gak datang ke sekolah. Tanpamu aku galau!'' gurau Ve.
Dhike tertawa. ''Kamu bisa aja. Iya, mudah mudahan besok aku bisa masuk ke sekolah.''
''Hei, jangan terlalu tertekan dengan ucapan Ve. Kalau kamu masih sakit jangan dipaksakan.'' selip Melo.
''Iya, iya. Iya teman temanku. Iya.'' Dhike tertawa.
''Kalau begitu aku mau siapkan makan siang dulu. Kita makan sama sama, ya. Ayu, bisa kamu bantu aku menyiapkannya?'' tanya Melo.
Ayu menggangguk. ''Ya, kak.''

Lima menit kemudian makanan sudah tertata rapih dimeja. Makanannya lezat lezat, lengkap dengan makanan pencuci mulut. Moment seperti ini jarang sekali terjadi. Melo memandang Ve dan Dhike yang saling bergurau, tertawa bersama dari ruang makan. Tergambar wajah wajah gembira saat semuanya bersama. Melo tersenyum melihat itu semua. Sebaliknya, Ayu memandangi Melo yang berada tidak jauh dari tempat Melo berdiri. Mereka saling pandang memandang diam diam.

''Makanannya udah siap! Ayo semuanya kumpul.'' teriak Melo.
Dhike kagum melihat semua makanan. ''wah, banyak sekali.''
''Kamu harus habiskan, ya. Jangan sampai enggak. Biar tubuhmu itu penuh energi.'' ucap Ve pada Dhike.

Dhike menggangguk. Mereka berempat duduk bersama sama. Ini adalah moment yang paling ditunggu tunggu Ayu. Betapa bahagianya Ayu merasakan ketulusan mereka semua.
Melo meletakkan nasi di piring Ayu. ''Ayo makanlah yang banyak.''
''makasih, kak.''

Semuanya mengunyah dengan sangat lahap.


'Terima kasih semuanya. Mungkin ini adalah awal bagi ku untuk bisa kembali merasakan kebahagiaan.'
Ucap kata hati Ayu.


BERSAMBUNG...

http://jkt48base.forum6.info

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas  Message [Halaman 1 dari 1]

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik