JKT48 Base Camp
Selamat Datang ada baiknya anda Login terlebih dahulu untuk bergabung dengan kami dan bisa menggunakan fasilitas di Forum ini dengan para Fans lainnya.

Sebaiknya baca dulu Cara Menggunakan Forum dan Manfaatnya klik libk ini http://jkt48base.forum6.info/t10-cara-menggunakan-forum
JKT48 Base Camp

Ini adalah Forum Base Campnya para Fans JKT48, tempat berbagi ilmu seputar JKT48 dan juga tempat share sesama fans untuk lebih mengenal Idolnya.

Latest topics
» Ayo Ramaikan Forum JKT48base Dengan Tampilan baru lihat infonya
Mon Jun 17, 2013 10:54 pm by pheermun

» JKT48 SENBATSU EVENT
Mon Jun 10, 2013 10:17 pm by ariefdwiry

» Hastag Ultah Member JKT48
Thu May 23, 2013 4:03 pm by ariefdwiry

» Pendapat Akicha tentang JKT48
Sun May 12, 2013 4:48 pm by ariefdwiry

» Rekomendasi Film/Dorama/Anime 48family
Sat May 11, 2013 1:47 am by ariefdwiry

» Jikoshoukai JKT48 (generasi 1)
Thu May 09, 2013 7:47 pm by Admin

» Jikoshoukai JKT48 (generasi 2)
Thu May 09, 2013 7:39 pm by Admin

» Nama Fans Member JKT 48 ( 1st Generation )
Sun Apr 28, 2013 8:50 pm by Aji P

» Foto dari Google + Cindy gulla
Fri Apr 26, 2013 10:56 pm by ariefdwiry

Login

Lupa password?



User Yang Sedang Online
Total 1 user online :: 0 Terdaftar, 0 Tersembunyi dan 1 Tamu

Tidak ada

[ View the whole list ]


User online terbanyak adalah 29 pada Mon Apr 22, 2013 5:22 pm

You are not connected. Please login or register

JKT48 NOVEL #7 Season I (Introduction)

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down  Message [Halaman 1 dari 1]

1 JKT48 NOVEL #7 Season I (Introduction) on Thu Apr 25, 2013 5:33 pm

Admin


Admin
Admin
Novel by:Chikafusa Chikanatsu
Sumber :JKT48 NOVEL
Ini merupakan Cerita Fiktif

Dibawah hamparan pasir pantai yang lembut mereka berdua duduk bersama sambil memandang laut. Matahari baru saja menampakkan dirinya. Udaranya juga belum terlalu panas, sangat cocok untuk keluyuran menikmati udara segar atau mungkin berolah raga. Tanpa sadar sudah beberapa menit ia melamun.

''Ca? Ca?'' panggil Ronald, berusaha menyadarinya. Namun, ia masih tetap saja diam, seperti ada yang menghipnotisnya.
''Ca!'' ulangnya dengan nada keras.
''Aku denger, kok.'' kerlingnya pada Ronald.
''Kenapa melamun? Gak baik tau. Hidup jalani saja apa adanya.'' ucap Ronald seakan akan Rica sedang memikirkan kehidupannya.
''Tadi pagi... Aku melihat orang orang yang begitu ceria. Nald, apa pernah Ibu mu menyuruhmu sarapan di pagi hari? 'Nald! Ayo sarapan dulu, ada roti, susu dan telur mata sapi.' apa pernah Ibumu mengucapkan itu?''
Ronald tertawa mendengarnya. Entah mengejek atau sungguh sungguh Rica menanyakannya. Padahal, ia paling tahu betul kehidupanya Ronald itu seperti apa.

Rica mendecak. ''Kenapa tertawa? Aku serius menanyakannya. Barangkali saja Ibumu pernah mengucapkan itu. Aku hanya ingin tau aja.''
''Aku sudah bisa menebak maksud ucapanmu itu. Apa kamu iri pada orang orang itu? Yang selalu di suguhi makanan makanan lezat di pagi hari? Ya, pernah. Saat aku masih sangat kecil. Dulu Ibuku bekerja di tempat biliard pada malam hari. Setiap malam ia selalu membangunkanku hanya untuk menyuruhku makan makanan kesukaanku. Ibu juga gak pernah lupa untuk membelikanku susu bubuk dan roti seperti orang orang kaya itu. Kehidupan memang gak bisa ditebak. Ibu ku melahirkan adikku pada saat itu sehingga ia harus meninggalkan pekerjaanya. Memang sulit rasanya untuk bisa mencarinya kembali di umur Ibu yang sudah menginjak tiga puluh delapan tahun.''
''Lalu?'' tanyanya penasaran. Bagaimana tidak, Ronald memang enggan sekali menjawab kalau ada yang menanyakan kehidupan keluarganya di masa lalu.
''Ibuku meninggal karena sakit keras saat aku SMP. Dan sejak saat itulah hidupku sangat ambruk. Aku bingung harus mencari uang dimana untuk menghidupi adik ku. Sedangkan Dia, kerjannya hanya keluyuran bersama teman temannya untuk berjudi. Aku sudah gak sanggup hidup bersamanya sehingga aku kabur bersama adikku. Entah sekarang dia masih hidup atau ...''
''Heh! Gak baik mengira ngira kayak gitu. Aku tau 'Dia' itu Ayahmu, kan?'' tanya Rica yang masih heran itu.
''Aku bahkan gak mau memanggilnya 'Ayah'. Aku sudah gak mengganggapnya lagi.''
''Gak boleh gitu!'' protes Rica. ''Walau sikap Ayahmu buruk tetap saja dia Ayahmu. Jangan sampai kamu durhaka.'' tambahnya.
''Ayah apanya?'' balik protes Ronald. ''Bagiku, sesosok Ayah adalah orang yang sanggup memberinya makan, mengurusi atau menjaga anak anaknya. Sedangkan Dia? Kerjanya hanya berjudi, setelah pulang kerumah kerjanya hanya tidur tiduran. Bahkan, dia gak pernah memikirkan Ibuku sedikitpun saat telah tiada. Aku masih sangat ingat, betapa senangnya ekspresi adikku saat dia pulang kerumah, pikirnya, ia mungkin membawakan makanan untuk adikkku. Tapi kenyataannya... Tidak! Betapa sakit hati ini bila mengingatnya.''

Sungguh, ucapan Ronald itu sangat membuat Rica tersentuh. Betapa malangnya kehidupannya dibandingkan dengan dirinya. Kalau mendengar itu dari ucapannya, Rica sudah tidak mau lagi melanjutkan lagi keluhan hidupnya. Ternyata, aku masih beruntung dibanding Ronald, ucap dalam hatinya. Mungkin, karena hidupnya yang pahitlah yang membuat Ronald enggan menceritakan masa lalunya.

Rica sudah tidak sanggup lagi melanjutkannya, ia mencoba membuka topik baru. Dikeluarkannya sehelai kertas brosur yang ia lipat dari dalam saku dan menyodorkannya pada Ronald.

''Lihat, deh.''
''Apa ini? Brosur?''
''Menurutmu, aku pantas gak kalau ikut Audisi itu?'' tanyanya penasaran.
''Wah, tentu saja. Suara mu bagus, pekerja keras dan juga menarik.'' puji Ronald seakan akan membujuk Rica untuk ikut dalam audisi itu.
''Eh, tunggu tunggu, sister group AKB48, ya? aku jadi ingat seseorang dengan teman satu kelasku dulu. Namanya Melody, dia sungguh mengagumi idol group ini.''
''oh, teman baik mu saat SMP dulu, ya? Yang sering kamu ceritakan itu.''
Ronald menggangguk. ''Tapi, apa orang tua mu mengijinimu untuk ikut dalam audisi ini?''
''Aku belum memberitahunya. Maka dari itu aku ingin minta pendapatmu apakah aku pantas untuk ikut Audisi itu''
''Hei, aku pasti akan selalu mendukungmu untuk ini. Semangat! Dan jangan lupakan temanmu yang gembel ini kalau kalau kamu udah terkenal.'' guraunya.
Rica tersipu. ''Ah, berlebihan kamu.''

***

Ada yang mengikutiku. Belakangan ini aku tidak pernah merasa tenang. Ia tak punya bayangan siapa orang yang telah mengikutinya itu. Ayu berusaha sebisanya untuk tidak panik. Di otak Ayu hanya ada pikiran pikiran negatif, siapa yang akan mencelakaiku?
Ayu terus berjalan menuju tempat sekolahnya, ia tidak mau menengok ke arah belakangnya. Sebisa mungkin Ayu menahan rasa paniknya itu, namun tetap merasakan kegelisahan. Entah apa yang akan terjadi didepan sana. Ia melihat bayangan seseorang yang terpantul oleh sinar matahari tepat didepan pandangan matanya. Sedari tadi bayangan itu terus mengikutiku.

''Ini gak boleh berlarut larut. Siapa pun dia, gak akan aku biarkan dia mencelakaiku. Aku masih ingin hidup lama lagi dengan kak Dhike. Aku udah hampir menemukan jalan yang terbentang didepan ku. Kak Dhike sudah membuktikan ketulusannya padaku. Aku masih ingin hidup lama bersama Kakak.'' Desis Ayu seolah olah akan ada hal negatif yang akan terjadi pada dirinya.

Ayu ingin sekali menghilangkan rasa kegelisahannya itu, ia ingin tahu seperti apa sosok yang sudah membuatnya tidak nyaman. Perlahan Ayu mulai menoleh ke belakang.

''Syukurlah. Hanya seorang wanita remaja.'' Ayu merasa lega.
''Tetapi, kenapa aku terus merasakan keanehan. Penampilannya begitu mencurigakan. Disaat cuaca terik begini kenapa pakaian sungguh tertutup? Apa dia gak kegerahan?'' simpul Ayu. Kegelisahannya masih belum hilang.

Ayu kembali menoleh ke belakang. Memperhatikan sifat wanita itu. Sikapnya biasa saja layaknya seorang remaja pada umumnya. Lagipula, dia hanya seorang wanita. Mana mungkin ia menculikku, kalau pun benar, dengan alasan apa? Selama ini aku gak punya musuh, pikir Ayu.
Tiba tiba saja langkah wanita itu mendahului Ayu. Entah karena Ayu merasa curiga atau apa hingga wanita itu mendahuluinya. Namun disisi lain, Ayu sudah merasa lega dan nyaman. Tempat sekolahnya pun sudah tidak jauh lagi, hanya beberapa puluh meter saja tepat didepannya.



Dhike sudah berpakaian seragam rapih. Sebelum tepat pukul tujuh, ia kembali memeriksa buku bawaannya didalam tas. Sudah hampir satu minggu Dhike tidak masuk sekolah. Perasaannya sungguh senang, mungkin ia akan bisa kembali kumpul dengan teman temannya, bergurau ataupun berceloteh. Untuk menyambut kembali kedatangannya setelah seminggu ke sekolah, Dhike ingin sekali membuat kesan 'Wah' pada teman temannya. Dhike mempercantik dirinya di cermin, wajahnya sungguh segar, rambutnya sungguh halus. Kemudian ia melihat sebuah bando berwarna putih pemberian Ayu yang tergeletak dimeja rias. Selama ini, baru satu kali saja ia memakai bando itu, saat berpergian. Kemudian ia berfikir, apa salahnya jika aku pakai ini ke sekolah, ini mungkin akan memberi kesan yang ceria. Dhike tidak ragu ragu, ia langsung memakaikan bando itu ke kepalannya. Ia senyam senyum sendiri melihat dirinya di cermin kaca.

Setelah merasa puas merias diri, ia mengambil tas sekolahnya dan melangkahkan kakinya berjalan keluar apartemen.

Lima belas menit kemudian, Dhike tiba di sekolahnya. Ia masih merasa gugup untuk bertemu dengan teman temannya di kelas. Hanya tinggal beberapa langkah untuk bisa sampai di kelas.

''Hei liat, itu Ikey!'' sorak seorang teman satu kelasnya. Mendengar itu, semua mata tertuju pada Dhike.
''Key, kamu udah sembuh?''
''Apa benar ini Ikey?''
''Ikey! Selamat datang kembali di kelas kita yang baru ini.''
''Oh, Ikey ku. Kamu bagaikan bidadari yang datang untuk menemaniku yang sedang galau ini tanpa mu.'' serobot Yuda si penggoda.
Mendengar ucapan Yuda, Ve langsung memegang tangan Dhike. Berusaha menjauhkan Dhike dari si penggoda.
''Kamu gak pernah berubah.'' decak seorang wanita yang melihat kelakuan Yuda.
''Heh! Jangan coba coba goda Ikey. Ikey terlalu baik buatmu, tau.''
''Oh, Ve ku, lagi lagi kamu cemburu. Tenang, aku gak akan menduakan cinta kita.'' ucap Yuda tanpa ragu.
Dhike tersipu malu, ia juga sangat senang menerima sambutan dari teman temannya.
Ve bergidik mendengar godaan Yuda. Ia langsung menarik tangan Dhike menuju tempat duduknya. Tempatnya tidak jauh dari tempat Melody dan Ve duduk. Melody melejit dari kursinya setelah melihat kedatangan Dhike. Ia tersenyum.
''Kamu udah sembuh?''
Dhike menggangguk dengan senyumnya.
''Syukurlah. Oya, kenalkan, ini teman baru kita. Namanya Stella.'' kata Melo sambil menunjukkan tangannya ke arah Stella.
Seketika itu pula Stella bangkit dari Kursinya. Ia menyodorkan tangan kanannya pada Dhike dengan senyumnya yang manis itu. Mereka berjabat tangan.
''Aku, Stella.''
''Aku, Dhike.'' jawab singkat Keduanya. Kesan pertama Stella saat bertemu Dhike sangat kaku. Keduanya sama sama pemalu dengan orang asing. Beda lagi jika mereka sudah berteman sejak lama. Pasti tidak akan pernah lepas dengan yang namanya celoteh.

Suasananya menjadi kaku. Mereka berdua masih saja mengatupkan bibirnya. Tak kunjung bicara. Sampai akhirnya Stella sadar, harus ada yang bicara. Kalau bukan Dhike tentunya dia. Stella ingin sekali cepat cepat merasa akrab dengannya, seperti layaknya Ve dan Melody. Apalagi Melody pernah bercerita pada dirinya kalau Dhike adalah orang yang setia kawan.
''Aku dengar, sudah seminggu ini kamu sakit. Bagaimana dengan keadaan kamu saat ini? Apa udah merasa baikan?'' tanya Stella.
Dhike manggut manggut. ''Iya, makasih.'' lagi lagi Dhike menjawab singkat.
''Suasana apa ini? Hei, Ikey, mana sifat humoris mu itu? Ini bukan seperti Ikey yang aku kenal.'' keluh Ve seakan akan ingin mendekatkan mereka berdua.
''Oh, gak apa apa. Mungkin aku juga yang pemalu.'' sahut Stella dengan wajah groginya itu.

***


Cindy, Beby dan Delima sedang beristirahat di halaman sekolahnya. Mereka bertiga duduk bersama sama dibawah pohon yang besar. Tidak seperti Delima dan Cindy yang sedang menikmati waktu istirahatnya dengan memakan cemilan atau snack, Beby malah menikmati waktu istirahatnya dengan membaca buku. Sudah tidak heran lagi bagi Cindy dan Delima jika melihatnya.

''Kepulauan Indonesia membentang sejauh lima ribu seratus dua puluh kilometer dari timur ke barat sepanjang khatulistiwa dan seribu tujuh ratus enam puluh kilometer dari utara ke selatan. Wilayahnya terdiri atas beragam bentukan alam, antara lain gunung, pegunungan, bukit, danau, sungai, laut dan kawasan...'' celoteh Beby.
Cindy yang berada disebelahnya merasa risih. ''Aduh, Beby! Ngapalin nya didalem hati aja. Gak di kelas, gak istirahat, masih aja mengoceh.'' potong Cindy.
''Gak mau!'' sahutnya.
''Aku kalah menjadi murid teladan dari Mu hanya kalah cepat dalam mengangkat tangan aja.'' Jengkel Beby pada Cindy.
''Iya, deh. Terserah kamu.''
''Eh, udah udah.'' potong Delima, berusaha memenangkan mereka. ''Oya, Beby! Apa orang tua kamu udah setuju kamu ikut audisi?''
''Iya, apa mereka udah setuju? Diantara kita cuma kamu doank Beb yang belum disetujui.''
''Kalo gak disetujuin ya aku kabur lagi. Pokoknya aku harus ikut. Selain membaca buku, hanya dance lah yang aku suka. Padahal, Ibuku sendiri yang memperkenalkan aku pada dunia Dance saat aku masih kecil.'' jawab Beby.
Delima berkomentar. ''Iya, siapa yang mengira bahwa Beby yang kutu buku itu ternyata mempunyai bakat yang terpendam.''
Wajah Beby seketika itu pula menjadi malu. ''Ah, Delima, kamu sering banget memuji Orang. Dirimu sendiri jarang banget kamu puji.''
''Kan enak, agar dapet pahala.hehe''
Beby melirik snack kepunyaan Delima itu, aromanya sungguh membuat Beby tergoda. ''Bagi donk. Kayaknya enak. Itu rasa apa?''
''Barbeku.'' jawab Delima.
''Barbeku? Barbeque kali.''
''Udah tau nanya! Makanya beli donk. Nih!'' Delima membagi snacknya dengan Beby.


Beby melirik ke arah Cindy. ia Melihat Cindy yang sedang melamun. Padahal mereka lagi bercengkrama, biasanya, Cindy lah yang paling bawel. ''Lagi mikirin apa kamu? Marah, bukan? Ia deh, lain kali aku bacanya didalem hati aja.''
Cindy membalasnya. ''Siapa juga yang marah. Aku lagi mikirin Audisi itu. Di pikiranku selalu terbayang kata Lolos dan gak lolos. Apalagi orang tuaku sangat mendukungku. Aku jadi merasa terbebani.''
''ah, kamu terlalu cemen. Menurut peribahasa yang ku baca, fortune favours the braves, keberanian menciptakan keberuntungan nasib. Jangan lemah kayak gitu deh. Kamu ingin sekali lolos, kan? Kalau begitu, jangan pikirkan yang lain, kamu fokuskan saja pada dirimu sendiri. Kamu harus percaya diri. Jika kamu mau merasa nyaman, buatlah orang orang sekelilingmu itu gak ada apa apanya. Aku lah yang paling bisa! Akulah yang paling mahir diantara kalian! Akulah yang paling jago! Begitu...''
Cindy menghela nafas, tetap saja pikirannya tidak nyaman. Ia sungguh takut jika sampai membuat orang tuanya kecewa. Cindy ingin sekali membuat orang tuanya bangga akan dirinya. ''Makasih sarannya.'' jawab Cindy lesu.
''Lemah gitu jawabnya. Kamu tau kenapa aku selalu nomer satu? Bukannya aku pamer ya, ya tapi karena aku merasa sangat percaya diri dan aku mengganggap semua teman teman ku itu masih dibawah ku.''
''Apa gunanya percaya diri kalau gak mempunyai kemampuan, Beb.'' Balas Cindy.
''Ingat juga peribahasa yang ini, Cowards die many times before their death, pengecut mati beberapa kali sebelum mereka mati. Kalau kamu udah gak percaya diri gitu, maka siap siaplah kamu runtuh duluan.''
Cindy jengkel. Lagi lagi Beby mengoceh soal wawasan yang ia miliki dari Membaca buku.
''eh, Beby! Apa kamu mau adu peribahasa dengan ku? Bagaimana dengan peribahasa yang ini. If you want to be strong, know your weakness, jika ingin menjadi kuat ketahuilah kelemahan kelemahan mu. Nah, sedangkan aku, aku masih sangat lemah. Tentu aku harus mengkhawatirkan kelemahanku itu agar aku menjadi kuat.''
Beby berfikir, kira kira peribahasa apa yang akan cocok di ucapkan pada Cindy. Dan akhirnya dia mengingatnya.
''Dan jangan lupakan yang ini, who loses courage loses all, siapa yang kehilangan keberanian, ia akan kehilangan segala galanya.''
''Bagaimana dengan yang ini, great talkers are little doers, orang yang banyak bicara adalah orang yang sedikit berbuat. Itu kamu!'' teriak Cindy.
''Where there is a will there is a way, dimana kemauan di situ ada jalan.'' balas nya.
''Siapa bilang aku gak mau, aku mau, kok! Berkata tanpa berfikir sebagaimana menembak tanpa sasaran.''
''Nasib baik menyertai orang orang yang berani tau.'' jawab Beby.
''BERSATU KITA TEGUH, BERCERAI KITA RUNTUH. Hanya itu yang aku tau.'' teriak Delima tiba tiba dengan wajah kesalnya itu. ''Aku tau kalian pintar dan aku selalu dibawah kalian, apa kalian menyindirku?'' tambahnya.
''NASEHAT SEHARUSNYA DITURUT BUKAN UNTUK DI PUJI!'' teriak bersamaan Cindy serta Beby pada Delima.
''Kenapa kalian kompak sekali!'' balas Delima berteriak.

***

Ruangan luar di situ diterangi oleh cahaya matahari yang menembus kaca rumahnya. Perpaduan antara cita rasa pendengaran dan penglihatan, kemudian menyeruak ke dalam benak menghasilkan pesona yang mendorong tubuh untuk bergoyang. Semakin banyak gerak, maka semakin banyak keringat yang keluar. Semakin berkeringat maka semakin besar pula untuk memiliki tubuh yang sehat. Biasanya, pukul sembilan pagi Mova tidak pernah melupakan olah raganya dengan Menari di iringi musik. Memang, usia muda menjanjikan angan angan masa depan yang terbentang luas tanpa kelihatan tepinya. Mereka kaya dengan waktu dan kesempatan. Kalau tidak besok, masih selalu ada besoknya lagi. Tentu saja, yang sudah tidak muda lagi, tak mungkin memiliki energi sebesar anak Remaja. Bahkan, anak Remaja dikatakan sebagai golongan yang memiliki kelebihan energi, hingga sering kebingungan tidak tahu bagaimana menyalurkannya.

Kemudian Ibunya datang menghampirinya lengkap dengan pakaian blus putih dokter.
''Va, Ibu berangkat dulu ke klinik.'' Seru nya.
''Oh, iya Bu!'' jawabnya tanpa menoleh ke arah Ibunya. Mungkin Sangking serunya menari nari.
Sudah se jam lamanya Mova menari. Mungkin sudah cukup baginya merenggangkan otot otot nya itu. Ia pun segera mematikan amplifier dan menuju dapur untuk meminum air putih. Setelah dahaganya hilang, ia menuju kamarnya untuk mengambil sehelai handuk di lemari kamarnya. Selintas jika melihat ke dalam kamarnya, banyak sekali poster poster dancer legendaris yang tertempel di dinding. Bisa dibilang, menari adalah kegiatan nomer dua nya setelah bekerja dibidang kesehatan.



Siang itu setelah pulang sekolah Shiva berbaring di kasurnya. Ia terus memikirkan cara hidupnya untuk kedepan nanti. Apakah aku akan terus seperti ini? Yang hidup penuh dengan kekejaman dan kehampaan. Bagaimana cara aku untuk mengubah semua ini? Dipikirkannya terus, terus dan terus. Memang sulit rasanya mempunyai kehidupan yang ia jalani itu. Orang yang merasa putus asa tentu ia tahu betul bagaimana kehidupannya itu, karena ia merasakan dan mengalaminya. Lantas bagaimana dengan orang yang tidak merasakannya? Apakah mereka hanya memberikan kalimat nasehat saja? Sebuah nasehat memang harus dituruti, tapi bagaimana jika mereka berada di posisi ku? Ada kalanya setiap orang pasti pernah merasakan keputusasaan dalam hidup ini. Hidup memang penuh serba salah.

Shiva terus memikirkannya sebaik mungkin. Sampai akhirnya ia mendelik. Sepertinya ia sudah mulai menemukan jalan keluar untuk mengakhiri ini semua. Ia melejit dari kasurnya dan menuju sebuah lemari kecil tempat ia menyimpan harta kesayangannya dan juga pemberian kedua orang tuanya. Ia mengambil sebuah kalung pemberian orang tuanya saat ia berulang tahun. Dipikirkannya lagi rencana yang akan ia lakukan.
''Apa aku harus melakukan ini? benar! Aku gak boleh seperti ini terus. Mungkin di alam sana orang tuaku akan sedih melihat kehidupan ku yang sekarang. Maka, aku harus mengubahnya. Maafkan aku, Ayah...Ibu...''

Diluar dugaan. Shiva mengambil semua emas yang ia punya dan memasukkanya ke dalam tas. Entah apa yang akan dilakukannya. Shiva menoleh kearah belakang. Matanya mengincar sebuah celengan yang tergeletak di sebelah kasurnya. Ia merasa masih belum cukup. Ia pun memecahkan celengannya dan memasukkan isinya ke dalam tas. Setelah ia merasa cukup, sesegera itu pula ia berlari keluar rumah tanpa mengganti pakaian seragam yang ia kenakan itu.

Shiva berlari kencang keluar kamar dengan membawa tas dan tanpa mengunci kamar kos nya itu. Mungkin ia berfikir, mana ada maling yang mau mengincar kamar yang sudah tidak ada lagi barang berharga didalam nya sama sekali. Sudah sejauh lima ratus meter ia berlari tanpa henti. Tubuhnya sudah mulai berkeringat. Apes, sendal yang ia pakai putus. Mungkin kerena terlalu cepat berlari. Tanpa berfikir panjang, ia langsung membuang sendalnya dan melanjutkan larinya dengan kaki telanjang. Ia tidak peduli pada pandangan orang terhadapnya. Ia akan membuat semua orang yang sudah merendahkannya merasa menyesal. Ia terus berlari menuju pusat kota. Wajahnya sangat serius.



Bersambung...

http://jkt48base.forum6.info

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas  Message [Halaman 1 dari 1]

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik